UTAMA | METRO BULUNGAN | TARAKAN | NUNUKAN | RAGAM | PEREMPUAN | HALO POLISI | OPINI BAH!

TARAKAN

Kamis, 18 Januari 2018 11:38
Bocor Saat Surut, Bintang Timur Karam di Tideng Pale

Kerugian Diperkirakan Ratusan Juta, 2 Motor Selamat

TAK BISA DISELAMATKAN : Karena sudah tak bisa diselamatkan, KM Bintang Timur akhirnya tenggelam hingga menyisakan bagian atas kapal. (Basarnas untuk Kaltara Pos)

PROKAL.CO,  

TARAKAN – Kecelakaan laut kembali menghiasi perairan Kalimantan Utara (Kaltara) tahun ini. Jika sebelumnya kecelekaan speed boat terjadi di Sungai Kayan, Tanjung Selor, kecelakaan laut kali ini menimpa kapal barang KM Bintang Timur.

Kapal bermuatan bahan bangunan dan sembako dari Tarakan menuju Malinau itu tenggelam dermaga Tideng Pale, Kecamatan Sesayap sekira pukul 17.45 Wita, kemarin. Warga yang sore itu asyik dengan aktifitasnya langsung berhamburan menuju ke pelabuhan menyaksikan kapal itu tenggelam.  

Dari informasi yang didapatkan Kaltara Pos, kapal itu tenggelam saat air sungai mulai surut. Nah, saat itu diduga bagian bawah kapal bocor akibat terhantam kayu. Kapal ini dikabarkan milik Acheng alias Kardi (38) yang dikemudikan oleh nakhoda bernama Haruna (51). Tak sendiri, Haruna dibantu 3 ABK, yakni Ayung (41), Ujang (48) dan Junaidi (28).

Dikonfirmasi, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), H Asnar membenarkan kejadian tersebut. Kapal itu, kata dia saat dihubungi melalui sambungan telepon selulernya sekira pukul 19.27 Wita, sudah dalam lego jangkar di Pelabuhan Tideng Pale dan akan melakukan bongkar muat sebelum kembali melanjutkan perjalanan ke Kabupaten Malinau. “Sudah di pelabuhan, bukan dekat lagi,” katanya.

Saat dihubungi H Asnar mengaku masih sibuk di Pelabuhan Tideng Pale membantu melakukan peroses evakuasi barang-barang yang masih bisa diselamatkan sehingga belum bisa memberikan keterangan lebih lanjut. “Belum bisa kita lebih jelas pak, masih sibuk ini, evakuasi ini,” tutupnya.

Tak lama, sekira pukul 21.30 Wita, H. Asnar bersedia memberikan keterangan. Dikatakannya, KM Bintang Timur memiliki berat sekira 65 ton dengan muatan barang campuran yang terdiri dari bahan bangunan semen, besi dan seng, sembako dan 2 kendaraan roda motor. Tidak ada korban jiwa dalam kejadian itu. Namun kerugian material ditaksir lebih dari Rp 500 juta.

Lebih lanjut, kata dia, KM Bintang Timur tiba di Tideng Pale sekira pukul 11.00 Wita, kemarin dan akan melanjutkan perjalanan menuju Kabupaten Malinau. Saat tiba, kapal segera melakukan kegiatan bongkar muat barang. Setelah selesai, air mulai surut. Mereka pun menunggu untuk kembali melanjutkan pelayaran.

Namun nahas, sekira pukul 17.45 Wita kapal mengalami kebocoran sehingga dengan sigap Anak Buah Kapal (ABK) segera memompa air keluar. Namun upaya itu tidak berhasil. Yang terjadi, air malah semakin bertambah dan karena kebocoran yang dialami kapal semakin besar, air seketika memenuhi seluruh ruangan kapal. Kru kapal segera berupaya melakukan evakuasi barang. Warga yang melihat hal itu segerah ikut membantu, begitu pun kapal barang lainnya yang kebetulan sedang melintas.

Hingga pukul 20.10 Wita kapal evakuasi barang sudah tidak dapat dilakukan karena kapal sudah dalam keadaan tenggelam, sehingga membahayakan jiwa manusia jika dipaksanakan melakukan proses evakuasi barang. Jumlah barang yang diselamatkan menurut pantauan H. Asnar, hanya sekira 20 pesen saja, sementara yang lainnya sudah tenggelam. Itu pun yang bisa diselamatkan hanya barang yang terbuat dari plastik maupun barang yang terbungkus plastik. Barang-barang lainnya yang tidak dapat diselamatkan berada di bawah palka atau bagian dasar kapal, diantaranya semen dan bahan bangunan lainnya.

“Kita himbau supaya tidak masuk dalam palka, lebih baik barangnya hilang daripada nyawanya,” jelasnya pada Kaltara Pos.

“Apa segala itu, segala semen, segala seng itu kan di bawah naruhnya, genset segala itu,” kata Asnar dengan logat khasnya.

Saat ini, nahkoda dan ABK sudah ditangani oleh pihak kepolisian. Sementara kapal masih menunggu pemiliknya dari Malinau diperkirakan tiba dalam waktu 5 jam. Pemilik kapal sengaja dipanggil untuk menarik bangkai kapalnya lantaran dikhawatirkan jika kapal terus terikat di pelabuhan, maka akan membuat pelabuhan hanyut terbawa arus sungai yang deras. “Dugaan sementara karena kebocoran itu,” tutup H Asnar. (kj)


BACA JUGA

Senin, 19 Februari 2018 12:09

Terdakwa Oknum Sipir Lapas Hadirkan Saksi Guru Besar Unair

TARAKAN - Setelah Jaksa Penuntut Umum (JPU) menghandirkan saksi fakta, giliran terdakwa HD yang menghadirkan…

Senin, 19 Februari 2018 12:03

Sally Terancam Hukuman Seumur Hidup?

TARAKAN – Kasus bayi freezer dengan terdakwa ibu kandungnya sendiri, Sally kini sudah masuk persidangan.…

Kamis, 15 Februari 2018 16:03

Curi Helm, Dua Pelaku Terekam CCTV

TARAKAN – Aksi pencurian helm yang terjadi beberapa kali membuat warga resah. Namun kali ini,…

Kamis, 15 Februari 2018 15:58

Periksa 26 Saksi, Polisi Tunggu Hasil Uji Laboratorium

TARAKAN - Penyidik Satreskrim Polres Tarakan masih terus melakukan penyelidikan kasus keracunan massal…

Rabu, 14 Februari 2018 10:49

Mau Main Game Online Gak Punya Duit, Curi Ampli dan Speaker Masjid

TARAKAN – Entah apa yang dipikirkan pemuda berinisial MS (19) ini. Lantaran tidak memiliki pekerjaan…

Rabu, 14 Februari 2018 10:46

Lama Dalam Pelarian, Pengedar Sabu Berhasil Dibekuk

TARAKAN – Badri akhirnya meringkuk di tahanan setelah sekian lama berhasil mengelabui polisi dalam…

Rabu, 14 Februari 2018 10:41

Divonis 5 Bulan, Terpidana Judi Remi Bersyukur

TARAKAN – Berbeda dengan sidang-sidang sebelumnya yang dijalani SL, RS, HS, NS, dan MY, dengan…

Rabu, 14 Februari 2018 10:39

Ngaku Anak Sakit, Mencuri di Rumah Tetangga

TARAKAN – “Kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat, tapi juga kesempatan”. Mungkin…

Selasa, 13 Februari 2018 11:44

Curi Genset Lalu Dijual, Paman Dipolisikan

TARAKAN – Nasib tragis menimpa Teguh. Selain ditetapkan sebagai tersangka oleh pihak Kepolisian…

Selasa, 13 Februari 2018 11:43

Avsec Bandara Loloskan Sabu, BNNP Kaltara Ngaku Kecolongan

TARAKAN – Baru-baru ini pihak Direskoba Polda Kaltim berhasil mengamankan Abdul Rajak (48) oknum…

Curi Helm, Dua Pelaku Terekam CCTV

Periksa 26 Saksi, Polisi Tunggu Hasil Uji Laboratorium

Habis Dikarate, Eh.. Minta Rujuk Lagi

Mau Transaksi Sabu-Sabu, Pemuda Ini Dibekuk Polisi

Minim Alat Pendekteksi Narkotika, Kemampuan Avsec Diperkuat

Hipnotis Murid SD Utama 1, Wanita Misterius Bawa Kabur Perhiasan

Terdakwa Oknum Sipir Lapas Hadirkan Saksi Guru Besar Unair

Awasi Pilkada, Polisi Bentuk 3 Satgas

Sally Terancam Hukuman Seumur Hidup?
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .